Sate Kambing Muda Khas Tegal

Kalau kamu doyan makan Sate Kambing dan kebetulan suka ada di sekitaran Kopo, maka ini adalah tempat makan yang pas buatmu. Saya sendiri sebenernya sama Sate Kambing tu ya biasa-biasa ajalah, kalau ada dimakan, ga ada ya ga dicari-cari. Di Sate Maulana Yusuf kesukaan saya pun paling saya pesennya Sate Ayam.

Tapi Sate Kambing di Taman Kopo Indah ini memang lain, dagingnya beneran Kambing muda. Kata salah satu followernya @surgamakan, Kambing yang pas dibikin Sate dengan predikat Sate Kambing Muda adalah daging Kambing di bawah umur 3 bulan. Bener engganya saya nggak tau, udah lama berenti jualan Kambing. Continue reading

Advertisements

Kita ke La Baraga (lagi) yuk!

Belakangan saya lagi seneng ke La Baraga. 2 minggu belakangan ini kayaknya udah 2 kali kesana. Alasannya mudah, makanannya banyak yang enak, terutama makanan kecilnya. Bukan karena merasa harus mengurangi makan sih, tapi kalau sore ke malam, saya biasanya makannya ga banyak banyak amat (kebohongan publik). Nah, si La Baraga ini punya beberapa cemilan yang enyaks enyaks.

Yuk intip.

Spicy Tofu

Spicy Tofu

Yang ini namanya Spicy Tofu. Kenapa enak? Karena Tahu nya digoreng sampe kering banget luarnya tapi dalamnya tetep basah. Udahnya dikasih bubuk-bubuk pedes, dilengkapi dengan saus sambal yang bikin tambah enak. Kalau makan berdua temen, biasanya ga cukup satu porsi deh, suka rebutan 🙂

Cemilan atau snack yang kedua, ini nih :

Belgium Spicy Fries

Belgium Spicy Fries

Jangan tanya saya kenapa namanya mesti pake Belgium segala. Apakah memang disana goreng kentangnya begini? Entahlah. Yang jelas, Kentang Goreng ini jelas bukan digoreng biasa, tapi pake Madu, Bawang Bombay, dan ada pedes-pedesnya pula. Enak? Yaiyalah enak. Ini bahkan favorit saya di La Baraga, seriusan.

Namanya beli cemilan, ya ga cukup dua macam kan, lanjut ke pesenan ketiga ;

Caesar Salad

Caesar Salad

Di luar dugaan, Caesar Saladnya juga enak. Walau dressingnya kurang banyak dikit, tapi kan bisa minta lagi kali ya. Saya sih sebetulnya kurang suka parutan keju (itu Parmesan atau apa ya?) di atas Saladnya. Tapi kan bisa minta ga pake juga kalau kamu ga suka juga. Yang jelas, dressingnya enak dan sayurnya fresh!

Cemilan keempat,

Chicken Wings

Chicken Wings

Ini kalau di daftar menu namanya bukan cuma Chicken Wings sih, kalo ga salah Diablo apalah itu. Ada 2 macam Chicken Wings di La Baraga, ada yang dipanggang, ada yang digoreng. Nah yang satu ini adalah yang dipanggang. Enak juga, kalo goreng kan bosen la ya, ini ok sih.

Makanan terakhir nggak sempat difoto karena pas dateng udah dicomotin saking enaknya. Haha, ngga deng, asli lupa kefoto aja. Menu terakhir yang dipesan hari itu, Batagor Mini. Ini di luar kebiasaan banget, ke cafe kok pesen Batagor. Padahal saya kalau makan Batagor sukanya di tempat yang memang jual Batagor, misalnya Batagor Riri. Atau Batagor Ihsan. Eh taunya enak lho Batagor nya. Namanya Batagor Mini karena pas dateng emang size nya mini mini alias kecil kecil. Malah jadi enak sih, makannya bisa langsung ga udah dipotong-potong dulu. Buat yang ga suka pedes juga aman karena bumbunya dipisah, dan emang nggak pedes juga bumbunya itu.

Harga makanan diatas semuanya 20 ribu sekian ya, lupa sih persisnya berapa.

Yang mau soal makanan lain La Baraga, mampir aja kesini

Oya, di bagian atas ada karaoke room siapa tau abis makan mau nyanyi-nyanyi. Yang mau browsing-browsingan juga seneng deh kesini, soalnya wifi nya lumayan kencengs.

Yuk ke La Baraga (lagi) yuk!

 

 

 

Angkringan Dago

Jadi di Dago ada tempat makan baru ajah. Judulnya sih Angkringan Dago. Kebayangnya cuma ada makanan ringan dan kopi kopi gitu kan ya. Eh ternyata Angkringan Dago ini tempat makan serius.

Serius itu maksudnya ya menu makanannya cukup banyak, dan banyak makanan beratnya.

Di menu sih tertera ada Bebek, aneka Ayam, aneka masakan Ikan, dan lain lain. Hari itu saya (sama teman teman) makan ini ;

Gurame Goreng Crispy

Ini Gurame Goreng Crispy, harganya 30 ribu sekian per porsi. Porsinya lumayan besar, bisa banget buat makan berbanyakan.

Tahu Pedas

Yang ini Tahu Pedas, mirip mirip sama punyanya Giani’s. Tahu digoreng kering lalu ditabur gorengan Bawang dan Cengek. Nyam!

Minuman dan Dessertnya juga banyak banget, kita kemarin minum ini ni ;

Ice Lychee

Coffee Latte

Ice Lychee dan Coffee Latte. Dua-duanya enak, harganya berkisar 12-15ribuan gitu.

Selain minuman-minuman manis, di Angkringan Dago ada juga macam macam es gitu. Banyak deh pilihannya. Cocok jadi tempat makan siang karena tempatnya lumayan nyaman, ada kebun kecil di belakang dan lantai dua nya juga lumayan luas. Bisalah dipake ngumpul rame-rame

Oya, posisinya Dago bawah, sebrang Superindo Dago. Sebelah Simpang Raya yang sekarang lagi renovasi itu. Eks toko buku Kalam Hidup ya.

See you there?

Kangkung Petis Hore

Jadi gini, udah 2 kali dalam seminggu kemaren saya ngidam Kangkung Petis. Saya sih nggak usah hamil untuk ngerasain ngidam. Kalo lagi pengen makan apa gitu, ih rasanya harus aja. Jadi di satu sore cerah, saya menuju Tahu Talaga di Ciwalk (ada juga di PVJ sih). Begitu duduk udah pasti aja ga pake liat menu langsung order Kangkung Petis. Untung bener lho ada yang namanya Tahu Talaga. Dimana lagi bisa beli Kangkung Petis sore sore pulang kerja coba?

image

Sebenernya dulu pernah sih beli Kangkung Petis disini, tapi pas kemaren itu kok ya rasanya laiiin banget. Kangkungnya keasa baru diangkat dari rebusan, jadi masih hijau, anget dan kriuk kriuk. Sedap nian beneran.

Ga cukup sekali, lusanya saya kesana lagi dong, khusus buat Kangkung Petis lagi. Rasanya masih sama…. Sama sama enak dan sama sama nagih.

Oh well, I love Tahu Talaga. Selain Si Petis Kangkung ini, Tahu Bodonya juga juara. Apalagi Tahu Kriuk sama Tahu Pletoknya. Eh kemaren temen saya makan Nasi Tutug Oncom katanya enak juga, nasinya anget dan Oncomnya nyatu banget sama si nasinya itu. Temen makannya ada Tahu, Tempe dan kalo ga salah sih Suiran Ayam, lupa.

Perihal harga emang ga bisa dibilang murah untuk ukuran jualan Tahu sih ya. Tapi rasa dan te,pat makannya juga kan nyaman, jadi menurut saya sih masih worth it. Soal minuman juga beragam, Wedang Jahe dan Teh Serehnya boleh banget dicoba.

Kita ketemu disana ya?

Mencari Makan(an) ke Negeri Seberang

Jadi ya, pertengahan Maret kemarin, saya melancong (duh bahasanya kok melancong sih) ke 3 negara yang deket-deket. Macau, Hongkong, dan China (Shenzen). Main ke tempat yang kita belum pernah, ya tentu saja berarti petualangan mencoba makanan-makanan yang unik dan aneh.

Tiba di Macau jam 2 dini hari, saya nemu satu restoran yang masih buka, selain McD tentunya ya. Dan disini saya mendapatkan ini;

Angsa !

Bukan bebek, ini daging Angsa katanya. Dimasak tanpa bumbu yang macam macam sih, cuma bumbu kecap aja keliatannya. Disajikan panas banget dan tulangnya lunak sekali. Dagingnya gurih banget, mungkin karena tulangnya banyak.

Sapinya

Menu kedua yang dipesan, Sapi bumbu apalah ini. Emang sih sapinya nggak aneh, tapi katanya ini spesial menu di restoran itu makanya kita coba pesan. Emang enak banget sih…

Bubur Kepiting

Ini baru bubur enak 🙂 Bubur Kepiting! Jadi disajikan dalam mangkok besar yang cukup buat cuci muka. Cukup buat kita bersembilan waktu itu (sementara meja sebelah kita makan ini sendirian!). Buburnya panas banget, makanya si Kepiting nggak terasa anyirnya. Daging Kepitingnya juga kerasa maniiisss banget. Dan ini ga sekedar Kepiting dicemplungin ke Bubur sih. Kayaknya Buburnya dimasak bareng sama Kepiting, soalnya kerasa banget. Ah pokoknya enak deh.

Rice Pizza

Di Hongkong, saya makan ini, ceritanya ini Pizza tapi bahan dasarnya bukan Roti seperti Pizza biasa, tapi Nasi. Rasanya enak, lucu gitu karena ujung-ujung Nasinya kan kering-kering kriuk-kriuk gitu deh. Kalo di Bandung sih emang belum ada, tapi di Jakarta rasanya ada di Gedung Kamone Melawai, deket-deket Sanpachi situ. Boleh dicoba 🙂

Okonomiyaki

Di tempat yang sama, saya pesan Beef Okonomiyaki. Rasanya enak tapi ya nggak terlalu aneh sih, kan disini juga udah banyak. Rasanya nggak jauh-jauh kok sama Kedai Ling Ling yang di Cihampelas dan Sultan Agung itu.

Mie Pake Sapi

Saya makan Mie Sapi ini di Macau, di satu sesi makan pagi. Mie nya sih biasa aja, kayaknya malah lebih enak Mie disini. Tapi daging Sapinya seriusan enak, empuk empuk lembut gitu, bikin kepengen lagi aja.

Daaan pasti pernah dengar, salah satu makanan khas Macau itu namanya Egg Taart. Jadi kue itu pinggirannya pastry kering-kering gitu, dan tengahnya seperti Vla. Saya pribadi bukan penggemar kue manis, jadi hanya coba satu potong aja, vla di tengahnya enak. Di jalan-jalan bisa dibeli dengan harga 5MOP atau sekitar 5000 rupiah per buah. Untuk bawa pulang oleh-oleh, Egg taart yang paling enak itu katanya ada di Venetian Mall, namanya Lord’s Stow, harganya 8MOP.

The Egg Taart

Di Hongkong saya nemu ini di pinggir jalan ;

Goreng2an

Macam-macam gorengan bermandikan minyak :D. Ini ada Paprika, Terong Ungu, Tahu dan macem-macem lagi. Belinya harus sekaligus 3 gitu, kalo ga salah kisaran 10 HKD alias ga jauh-jauh dari 10 ribu rupiah. Di Hongkong banyak sih beginian, biasanya jual bareng Susis dan lain-lain. Yang satu ini saya temuin di area Causeway Bay. Pas pindah ke area Mongkok, eh banyak juga di daerah sana. Dan mulai jualannya agak sore gitu, soalnya kan sampe malem.

Nah, kalo nanti ke Hongkong, saya suggest bener untuk mampir ke yang namanya Cafe De Coral. Yang saya liat, ada di area Causeway Bay, dan satu lagi lupa di area apa. Makanannya banyak banget macamnya, dan harganya ga terlalu mahal deh. Makanya selalu penuh. Saya pesan ini, Yakiniku yang dimasak langsung di tempat, jadi keluar dari dapur mereka masih mentah, berwujud seperti ini ;

Yakiniku

Bagusnya, pan untuk masaknya dilapisi  kertas roti gitu. Jadi nggak lengket-lengket nempel dan pasti nanti cucinya gampang pula. Untuk menu full dari Daging Sapi Udang, Cumi, Aneka Jamur dan Sayur2 lain, harganya cuma 54 HKD alias sekitar 54.000 rupiah, sudah lengkap dengan Nasi dan semangkuk Tofu pula. Rasanya? enak banget!

Tempat terakhir yang saya kunjungi adalah Shenzen alias salah satu kota di China yang bisa dicapai dengan MRT dari Hongkong (lewat 13 stations, sekitar 30 menit saja).

Berbekal buta huruf karena daftar menunya pake aksara Cina semua, maka saya berujung pada pesan Ayam Saus Labu gitu deh. Pas dateng, seriusan ga bisa dimakan, hehehe…. Rasanya aneh bin ajaib, kayak asam manis yang gagal :D.

Ayam Saus Labu

Jadi gitu sih, jalannya menyenangkan, makannya juga menyenangkan. Memang agak sulit cari makanan halal di daerah sana, secara McD nya aja juga nggak halal. Kesulitan makan disana adalah nggak ada sambel yang enak, hehe… Kalo nanti pergi lagi mungkin saya mau bawa acar cengek  (rawit)  aja deh.

Warung Talaga

Saya memang pernah posting perihal Tahu Talaga yang di Ciwalk itu ya. Itu lho, yang selalu penuh dan adalah keajaiban kalo bisa dapet tempat duduk disitu secara penuh melulu, malih. Nah ini ada kabar baik buat penggemar Tahu Talaga. Mereka baru buka di Paris Van Java. Tempatnya memang ga  luas luas banget, tapi ya mendingan sih kalo dibanding di Ciwalk, minimal 20 orang sih masuk. Posisinya di area makanan bar PVJ, sekitaran The Taste, Bao Dimsum, Kopi Lay dan Sagoo. Gampang kok carinya.

In beberapa menu yang harus dicoba saat mampir kesana ;

Tahu Bletok

Namanya Tahu Bletok, ada juga yang bilang Tahu Pletok, suka-suka ajalah. Dasarnya tentu Tahu, atasnya adonan gurih yang pake bawang daun gitu. Disajikan pake Kecap Cengek alias Rawit. Rasanya, juara olimpiade deh.

Menu kedua yang haus dicoba adalah Kerupuk Banjur ;

Kerupuk Banjur

Kerupuk Banjur ini  kalo nggak salah khas Cirebon (kalo salah ya jangan marah). Kerupuknya campur antara kerupuk Merah yang kayak buat Kupat Tahu dan Kerupuk Aci, lalu disiram Kuah Oncom. Enak sih, walaupun belum sampe taraf juara olimpade.

Suka Cireng ? Warung Talaga punya Cireng yang isi dalamnya bukan ccuma pedes, tapi ada Tahunya. Lumayan inovasi 🙂

Cireng

Di Warung Talaga juga ada Samosa. Bukan Samosa biasa yang isi daging berbau kari itu ya, isinya tentu Tahu-Tahu juga.

Samosa Tahu

Itu sambelnya Asam Manis. Rasanya sih boleh juga, meskipun saya lebih pilih makan Samosa beneran 🙂

Menu terakhir di postingan ini, Tahu Buntal

Tahu Buntal

Yang ini memang nggak terlalu istimewa, kulit pangsit di luarnya terlalu tebal sampe menghalangi rasa Tahu di dalamnya. Tapi sesekali boleh dicoba.

Harga di Warung Talaga bisa dibilang cukup bersahabat, 10-12 ribu per porsi. Di luar menu Tahu-Tahuan, mereka juga sedia Baso, Kangkung Cah, Cah Toge Ikan Asin, Nasi Bakar dan beberapa menu lain.

Silakan dicoba and tell me what you think 🙂

Lumpia Semarang

Saya penggemar Lumpia. Lumpia Semarang, Lumpia Basah, Lumpia Goreng, sampe Lumpia Kering yang dijual mang-mang keliling kompleks.

Di Bandung Lumpia Semarang yang (menurut saya) paling enak, ada di Jl. Badak Singa. Selain Lumpia nya beneran enak, makanan lainnya juga banyak banget. dan rasanya hampir semua enak, sampe bingung sendiri mau pesen yang mana, sementara perut cuma satu. bayangin aja ; Nasi Berkat, Nasi Pecel, Lontong Cap Go Me, Tahu Pong, Tahu Gimbal, Nasi Gudeg, Nasi Langgi. Banyak, sampe setiap kesana selalu bingung makan apa. Sementara Lumpia Semarang yang merupakan menu wajib itu, nggak pernah cukup satu. Minimal 3. Gembul. Biarin.

Gambar diatas, saatu Lumpia Semarang Basah, dan satu yang kering. Yang di belakang itu Tahu Pong, Tahu Air yang digoreng dan makannya disajikan dengan bumbu petis.

Nah, untuk menu nasi, yang seringkal nggak bisa ditolak, salah satunya Nasi Pecel. Isinya ada Pecelm Telur, Gepuk, Tempe Manis dan Kerupuk Udang.

Beneran deh, kalo bisa ke Lumpia Semarang itu bawa perutnya 2, banyak yang harus dicoba 🙂

Mampir deh, di Jl. Badak Singa Bandung, area Jl. Taman Sari, ngga susah kok carinya. Jangan lupa, mereka tutup hari Jumat. Buka tiap hari sampe sekitar Pk. 19.00

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes. 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan. 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Tahu Talaga

 

Tahu Kriuk

Tahu Kriuk

jalan sore-sore di Cihampelas Walk alias Ciwalk, ga lengkap tanpa duduk di kios yang satu ini. Menu utamanya tahu karena backgroud bisnis nya memang Tahu Talaga yang beken itu. Variasi menu tahu nya harus diacungi jempol, banyak banget. Sore itu saya makan Tahu Kriuk. Enak, rasanya mirip-mirip tahu pletok kali ya, pake kecap cengek juga. 

Temen ngopinya tentu teh tarik dengan rasa yang ngga terlalu istimewa 🙂 

Ada juga Kerupuk Gejrot, isinya kerupuk tahu yang disiram kuah kayak tahu gejrot, enaaaaak 🙂 

 

Kerupuk Gejrot

Kerupuk Gejrot

Aksen di Tahu Talaga

Aksen di Tahu Talaga

Untuk menu segitu, 2 makanan dan 1 minuman, abis deh 22.500an. Nongkrong sama temen sambil ngopi disini emang asyik! Yuk?

Tahu Gejrot di Plaza Ahmad Yani

tahu gejrot plaza

tahu gejrot plaza

Jangan ngaku suka makan tahu gejrot kalo belum pernah makan tahu gejrot yang ada di Plaza, Jalan Ahmad Yani. Itu lho, yang tadinya sempet jadi pusta elektronik trus sekarang bergeser jadi tempat komputer.

Ngomongin lagi tahu gejrotnya, ini benera yang paling enak yang pernah saya makan. Ngasih bawang merahnya ngga kagok2, dan kuahnya jauuuuh lebih enak dari yang lain, juga tahunya. Harganya 7000 seporsi, worth it. Jangan kesorean kesananya, nanti kehabisan lho.