Makan Beralas Daun

Jadi ada restoran baru, namanya Alas Daun ya. Posisi di belokan Jl. Supratman dan Citarum (semoga bener karena saya selalu ketuker antara Citarum, Cimanuk, dan Ci Ci lainnya). Gampang kok carinya, satu jalan dengan Ayam Taliwang dan De Risol deh pokoknya, persis di belokan ke Jalan Supratman.

Karena namanya Alas Daun, tentu makan disana ga dikasih piring. Tapi dialasin daun pisang aja gitu. Cukup seru, ganti2 suasana siapa tau bosen pake piring ya ๐Ÿ™‚

Alas Daun

Jadi makannya memang ga dikasih piring, dialasin daun aja, seru deh. Kalo pesen kuah misalnya Sayur Asem atau Sop Buntut ya dikasih di mangkok terpisah. Daunnya cukup besar kok, jangan khawatir. Tapi sayangnya Nasinya dijatah gitu. Bukan maksudnya pengen banyak ya, tapi waiternya keliling bawa Nasi gitu dan ย taro di daun kita sambil tanya “cukup? tambah lagi?”. Buat perempuan yang makannya banyak seperti saya, pertanyaan demikian dirasa cukup intimidatif. Hehehe…..

Oh well… makanannya sungguh menarik, jadi prasmanan macam Bumbu desa (yang mana masih satu grup), tapi goreng, bakar, masak dan segala macamnya disitu juga, kita bisa liat langsung, tentu jadi lebih menarik.

Saya makan apa ?

Saya selalu teergoda liat Ikan yang fresh. Apalagi macam pilihan ikannya cukup banyak, ada Hiu pula. Tapi tetep saya pilih Gurame. Dibakar. Guramenya ada 2 ukuran, kecil dan besar. Karena makan sendirian saya pesan yang kecil aja sih.

Pesanan lain, Sayur Asem, Sate Usus dan Perkedel Jagung. Sayur Asemnya enak menurut saya, sementara Sate Usus dan Perkedel Jagungnya lumayan aja, tapi bukannya ga enak.

Si Gurame

Sayur Asem

Ok sekarang ngobrol harga. Sempet kaget sih karena dengan menu diatas ditambah 2 teh manis, saya membayar Rp. 81.000. Mahal juga ya. Setelah ditelusuri ternyata Gurame cukup mahal, 45.000 sebelum pajak, untuk ukuran 500 gr. Rasanya sih Guramenya ga sampe 500gr, bisa jadi salah input, saya nggak ngecek lagi juga. ย Tapi harga makanan lainnya cukup normal dan tergolong murah untuk kelas restorannya sendiri. Sayur Asemnya hanya 4000, dan cukup besar porsinya, bisa untuk berdua. Teh Manisnya 5000an, dan enak, bukan Teh Manis asal-asalan (yang atasnya aja dingin bawahnya masih anget). Untuk Sambel dan Lalab masing-masin dihitung Rp. 2500.

Saya sih akan balik lagi jelas, kemarin ada yang bilang Sate Maranggi nya perlu dicoba. Saya penasaran dengan Ayam bumbunya, keliatannya enak banget.

Dan sambelnya enak beneran ๐Ÿ™‚ Saya ambil Sambel Ijo, beneran enak deh ๐Ÿ™‚

Sambelnya

Oya, Alas Daun ini lagi lumayan naik daun, jadi kalo jam makan siang penuh deh, harus sabar ๐Ÿ™‚

Tapi worth untuk dicoba ๐Ÿ™‚

Kesana yuk ?

Advertisements

Pepper Lunch – Sizzle it your way !

 

Sebenernya dari dulu pengen mampir ke Pepper Lunch, aroma bakarannya selalu ganggu kalo saya lewat depan gerainya di PVJ. Khas nya Pepper Lunch, tempat makannya terang benderang dengan gambar-gambar dan tayangan di LCD yang selalu bikin kabita. Gambar-gambar makanan dan tayangan cara masak selalu memanjakan mata secara visual. Ditambah lagi setiap waiter bawa makanan dari dapur untuk diantarkan ke meja, aduuuhhh, bikin panik !

 

Pepper Lunch

Saya order Hamburger Steak, datang dengan keadaan mentah, dimasak langsung diataspinggan panas (bukan pinggang ya :p) dan rahasia nya adalah special butter diatas dagingnya.

 

Hamburger Steak

Togenya bikin enak, bayangin aja, sampe di meja masih dalam keadaan mentah! Jadi kriuk-kriuk deh. Togenya gendut-gendut kayak toge di Mie Kocok Kartika Sari, hehe. Dan jagungnya super manis! Best quality!

Pesenan lain hari itu, Pepper Steak ;

 

Pepper Steak

Nggak kalah enaknya. Brilliant

I’m sooo gonna coming back for their Ribs and Pepper Rice. Wait for me !

 

 

 

Ibu Haji Ciganea

ciganea

Menu Ciganea

Postingan kali ini memang buat ngabibita si Ibeth. Makan siang saya kali ini, Rumah Makan IHC alias Ibu Haji Ciganea. Menu nya sih standar dengan rasa yang jauh diatas standar. Ayam goreng kampung, ikan mas goreng, gepuk, dll. Pilihan saya selalu seperti ini, ayam, perkedel jagung atau udang, pencok kacang panjang atau pencok leunca ekstra pedas. Soalnya ini sambelnya ga berapa pedes.ย 

Yang istimewa di Ciganea, tentu lalab nya yang direbus mateng itu. Penggemar daun singkong, daun pepaya dan waluh rebus, haaa bakal dimanjakan.ย 

Yang istimewa lagi, harganya yang murah itu. Makan berdua, 40 ribu juga cukup.

Jagung Bakar

jagung bakar!

jagung bakar!

Selain mie kocok, jagung bakar buat saya adalah makanan paling enak sedunia *berlebihan* *biarin*. Ini jagung di jalan Dago, tepatnya di deket SMAK Dago. Yang di depan Simpang Raya Dago juga ngga kalah enak. Ngga usah pesen2 yang pake keju segala (eh terserah deng, kok nglarang2, hehe). Yang paling enak sih sama manis-asin-pedes. Harganya sekitar 5000an. Satu biji sih ngga cukup, minimal harus dua, kalo lagi kurang sehat, ya tiga. hehehe….