Makan Cantik di Nanny’s Pavillon

Nanny’s Pavillon memang bukan barang baru di Bandung. Bahkan di Jakarta juga udah ada beberapa cabangnya. Pertama-tama ke Nanny’s jaman dulu saya suka pesan Baby Potatoes nya, tapi trus jarang banget kesana karena menunya dulu gitu-gitu aja.

Belakangan Nanny’s Pavillon baru buka cabang baru di Jalan Riau (yang pertama dulu tutup, karena tempat yang ini lebih besar. Yang di Jalan Setiabudi juga tutup). Saya pernah diundang media gathering pas opening cabang baru ini, tapi seperti biasa berhalangan. Kemarin pas malam takbiran saya akhirnya sempet juga mampir ke Nanny’s Pavillon dan disambut sama Mbak imut ini di depan pintu masuknya

Continue reading

Advertisements

Fabrik Eatery & Bar

Sebenernya agak keterlaluan sih kalau baru nulis soal FABRIK sekarang ya. Soalnya sebelum mereka renovasi, saya suka kesana, setelah mereka renovasi, saya tambah seneng kesana. Minggu kemarin aja rasanya sampe 3 kali kesana dalam seminggu. Kenapa? Nanti saya ceritain.

Yang jelas sih tempatnya strategis banget ya. Di Jl. Riau, ga jauh dari Mesjid Istiqomah. Tempat yang pas buat janji-janjian ketemu karena nyarinya ga susah. Dibilang macet, ya relatif. Ga pernah sampe macet kayak gimana juga. cuma padat2 biasalah khas jalan Riau ya. Kalau susah parkir, masih bisa parkir di sebrang2nya, pernah pas satu malam minggu penuh parkir, eh dibuka area parkir di perkantoran sebelahnya, mayan.

Soal makanan, Fabrik juga lumayan bervariasi. Dari makanan berat macam Steak2an, sampe makanan ringan serupa Nachos, Fried Mushroom, Onion Rings dll dll. mayan banyak. Belakangan setelah renovasi dan memperluas tempatnya, menu minuman di Fabrik juga pbertambah banyak. Yang tadinya cuma ada bir, sekarang lengkap dengan Cocktails, Long Drink, dan lain-lain. Jenis birnya juga nambah banyak. Oh, dan saya nemu Albens Cider disitu, suka banget.

Intip yuk makanannya

photoThai Beef Salad

Ini bisa dibilang kesukaan saya di Fabrik. Thai Beef Salad, harganya sekitar 20-30 ribu. Beefnya dipanggang sampe gosong-gosong sedap gitu. Dressingnya enak banget. Recommended, seriusan.

Yang juga boleh dipesan saat ke Fabrik adalah ini,

Nachos

Nachos

Iya, Nachos. Di kala banyak kafe yang jualan Nachos asal-asalan, Fabrik lumayan enak kok Nachosnya. Dulu sih mereka malah punya Nachos yang pakai saus Mangga, enak banget! eh sayang banget sekarang udah ga ada. Harganya? 20ribuan. Pas buat berdua atau bertiga sih.

Minum yuk. PIlihannya mayan banyak antara yang beralkohol atau yang tidak,

Mojito Cocktails Kiwi

Mojito Cocktails Kiwi

Yang ini Mojito Cocktails yang Kiwi. Saya sih suka, 58ribuan harganya. Ada pilihan lain, Lychee, Peach, dan Strawberry. Beda dikit-dikitlah rasanya, bisa pilih random aja yang manapun, semuanya enak. Kalau nggak mau pake alkohol, tentu saja bisa pesan yang mocktail. Kalau suka, ini juga boleh dicoba :

IMG_3661

IMG_3603 1

Lupa namanya apa, yang jelas yang warnanya hijau itu pakai sirup Melon. Katanya cocok buat perempuan tapi laki juga bisa suka aja sih. Minuman yang biru itu sebenernya punya Mbak Editor ini tapi katanya kemanisan jadi dihibahkannya pada saya.

Sebenernya, yang bikin saya seneng ke Fabrik adalah satu hal : waiternya ngga gengges, nggak judes tapi product knowledge nya oke, dan dari beberapa kali kunjungan saya kesana (yang mana cukup sering), belum pernah nemu yang salah catet pesenan, lupa dll.

Soalnya cape deh belakangan sering makan ke tempat yang tempatnya hits, keren, dekorasi canggih, menu up to date, inovatif dan segala macem, tapi waiternya blah bloh. Antara kurang perhatian, atau kurang di-training. Product knowledge pas-pasan, nyatet pesenan salah, dan lain-lain. Yang saya liat sih bukan salah SDM sih (yaaa yang emang SDM nya kurang juga adalaaaaah), tapi terutama pemilik restonya nggak rajin kasih training yang cukup buat karyawannya. Nah, Fabrik adalah salah satu contoh resto yang nggak kebanyakan gaya, tapi waiternya menyenangkan.

Ohya, kalau weekend di Fabrik ada DJ juga. Nggak kayak diskotik lah, masih bisa kok sambil ngobrol dll. Asal jangan dipake meeting malem minggu disitu, entar malah sakit kepala :D. Oh dan ada breakfast juga! mulai jam 7 pagi katanya. Saya belom sempet coba, nanti kalau udah coba diceritain deh 🙂

Jadi kapan dong kita ketemuan di Fabrik? Besok?

 

 

 

Drinkoo

Ada tempat makan baru di Bandung. Ga baru2 amat sih ah sebenernya 🙂 Sudah ada hitungan bulan, tapi siapa tau ada yang belom sempet mampir kesana, boleh disimak dulu review seada-adanya ini 🙂

Namanya Drinkoo. Tepatnya di Jalan Cimanuk no 10. Buat yang pengen reservasi duluan, bisa ditelepon ke (022) 91222715.

Si Drinkoo ini tempatnya hangat. Ga terlalu kecil, ga terlalu besar, ngepas aja. Ada 2 lantai, saya belum sempat menginjak lantai 2 nya, tapi keliatannya enak juga untuk dipake ngumpul sama temen-temen berbanyakan gitu.

Waktu pertama kali lewat dan liat namanya, saya pikir semacam beverages house, sedia minuman aja. Eh pas masuk, ternyata makanannya banyak juga. Spesialitinya Panini, tapi ada banyak juga variasi makanan yang lain. Saya coba pesen Beef Rice nya, karena menurut gosip, enak. Dan bener sih, enak banget dan masih masuk sama harganya yang sekitar 30 ribuan.

Beef Rice

Teman makan saya hari itu, pesen Turkey Ham & Egg Panini. Keliatannya enak sampe dia lupa nawarin saya :P. Harganya masih sekitaran 30 ribuan, worth it juga.

Turkey Ham & Egg Panini

Saya pernah bilang kan, saya suka Apple Ice Tea banget? Eh di Drinkoo ini ada juga dan ga kalah enak sama yang pernah saya review sebelumnya. Harganya 15 ribuan dan tentu ada pilihan rasa lainnya, Lemon, Strawberry, dll. Uniknya, gelasnya seperti pot madu 🙂

Apple Ice Tea

Menilik menu nya, banyak juga jenis makanan yang harus dicoba, ada aneka jenis Pasta. Kalo liat 2 makanan diatas enak sih kayaknya menu lainnya akan enak juga ya 🙂

Ke Drinkoo yuk, yuk ?

Pomodoro – Italian Cuisine

Sebelumnya minta maaf, beberapa hari kemaren sempet salah sebut, malah jadi Podomoro :).

Restoran Italia yang baru saya kunjungi ini namanya Pomodoro, ada di Jl. Bahureksa. Posisinya nggak jauh dari Pisetta, tiggal sebrang trus serong sedikit aja.

Makanannya jelas khas Italia, Pizza dan teman-temannya. Hari itu saya merasa harus mencoba Pasta Aglio Olio nya ;

Aglio Olio

Yang satu ini saya bisa bilang enak banget! Walaupun biasanya saya lebih suka pasta yang dipanggang seperti khasnya Warung Pasta. Tapi Aglio Olio ini eak banget, saya pilih pastanya Penne, pilihan lain tentu ada Fettucini, Spaghetti dan lain-lain. Potongan Paprika nya fresh, Keju Parmesan nya pas ga kurang sampe harus minta tambah, dan potongan Salami nya juga enak (banget).

Kalo ke Resto Italia ngga coba pizza kok rasanya salah ya, jadi mari order satu pan saja ;

Pizza-nya

Namanya susah, jadi lupa. Kalo di Pizza Hut, ini kali namanya Super Supreme, alias semua topping ada. Not really bad, kecuali ada Udang yang berkesan sedikit maksa. Untuk yang suka Pizza dengan roti yang super garing seperti punyanya Cafe Asix, Pizza Pomodoro pasti kurang sesuai selera, karena piniran roti cukup kering sementara bagian tengahnya masih agak tebal dan basah. Tapi secara garis besar sih enak kok, patut dicoba 🙂

Satu lagi spesialisasi nya Pomodoro yang harus dicoba adalah Calzone. Kelihatannya lumayan enak (hasil ngintip meja sebelah), tentu ga berani numpang foto ntar diguyur 🙂

Oh perihal harga, emang ngga terlalu murah sih. Pastanya 30 ribuan seporsi, Pizza nya 40 ribuan kalo nggak salah.

Tempatnya enak untuk ngumpul karea nggak terlalu rame. So, see you there, eh?

Pasta de Waraku

Pasta de Waraku

Masakan Jepang kan memang banyak banget variasi nya, selain sushi, sashimi dll yang memang asli dari Jepang, ada juga varian makanan yang sebetulnya bukan dari Jepang tapi diolah lagi dengan cara mereka. Misalnya Pepper Lunch kesukaan saya itu, atau aneka curry India yang diadaptasi cara Jepang. Yang satu ini, aneka Pasta ala Jepang.

Setelah beberapa kali gagal mampir, kemaren-kemaren saya mampir juga ke Pasta de Waraku yang di Grand Indonesia. Pandangan pertama tentu tertarik sama aneka replika yang terpasang dari luar dan dalam restoran, dibuat persis banget sampe saya aja harus menelan ludah. Glek

Glek.

Pilihan pertama, tentu edamame. Porsinya sedikit, jadi kerasanya enak banget 🙂 harganya Rp. 8000. Bandingin sama kalo beli di supermarket yang seplastik gede Rp.10.000, tapi dengan resiko kukusnya kematengan, hehe.

Edamame

Makanan utamanya, saya bingung deh pilihnya. Tapi yang satu ini sungguh tidak dapat ditolak.  Soup Pasta with Broccoli with Potato and Asparagus. Jangan bayangin jadinya soup banget ya, cuma sedikit banget kok becek-beceknya. Kalo makannya di Mie Tek Tek Djawa yang beginian kali disebut Mie Nyemek, hehe…. Harganya Rp. 58.000

Soup Pasta Potato Broccoli Asparagus

Minumnya tentu ocha dingin. Bisa Refil pula, enak de, cuma Rp. 12.000 rasanya

Gitu deh, isinya Pasta de Waraku, I might be coming back for their Beef Curry 🙂